Suara Shima semakin matang

SHIMA, adalah antara penyanyi yang boleh dianggap berjaya menempatkan diri dalam dunia hiburan tanahair secara mendadak. Menerusi album keduanya, Shima Volume II, penyanyi ini berjaya meletakkan kehebatannya sebaris dengan penyanyi popular tanahair yang lain. Sebagai peminat, saya yakin Shima mampu meletakkan dirinya sebagai antara penghibur terbaik negara ini. Suaranya yang semakin baik dan bertenaga meletakkan penyanyi ini mampu bertahan dalam arena seni suara untuk satu jangkamasa yang lama. Saya juga kagum melihat Shima yang tidak mengadunkan masalah peribadi dan kariernya. Bagaimanapun, dia tidak kedekut untuk memberitahu kepada peminatnya berhubung dengan masalah dalaman yang dihadapinya. Dalam hal ini, saya sebagai antara peminat Shima berharap agar penampilannya pada masa akan datang adalah dengan gayanya tersendiri. Shima tidak perlu berpakaian seksi untuk memikat peminatnya. Sebaliknya, penyanyi ini perlu mempunyai identiti tersendiri yang lebih sopan dan kemas kerana penilaian peminat untuk menaikkan nama seseorang penyanyi bukanlah berdasarkan fesyen pakaian yang dipakainya. Kamal Ishak, Taman Sri Ukay, Ampang, 68000, Selangor. APABILA melihat gaya persembahan Shima yang popular dengan lagu Setelah Aku Kau Miliki, agak ketara penyanyi ini masih tidak boleh memisahkan cara lama yang biasa diamalkan oleh penyanyi wanita tanahair iaitu berpakaian seksi. Dalam hal ini, Shima sewajarnya tidak terikut-ikut dengan gaya negatif itu kerana ia sudah tidak sesuai dengan budaya kita. Walaupun penyanyi ini mempunyai bakat yang besar dan mampu untuk memberi saingan, penampilan secara sederhana sahaja sudah cukup untuk menarik perhatian peminat. Dalam keghairahan untuk mengejar glamour dalam dunia hiburan, Shima juga sepatutnya tidak mengeksploitasikan bentuk badannya. Penyanyi lain seperti Aishah dan Shiela Majid berjaya menempatkan diri dalam hati peminat senisuara tanpa berpakaian seksi. Bagaimanapun, di sudut lain, penyanyi ini mempunyai suara yang semakin matang dan ini jauh berbeza ketika dia menjadi penyanyi utama kumpulan The Boys. Walaupun diselubungi dengan masalah peribadi, Shima terus melangkah jauh ke depan dalam kariernya. Ternyata kegigihannya itu membuah hasil apabila dia berjaya meraih gelaran Penyanyi Terbaik awal tahun ini. Syabas untuk Shima tetapi harus diingat peminat senisuara tanahair kurang senang dengan aksi penyanyi wanita yang memilih seksi sebagai senjata untuk menjadi popular. Norhashimah MD, Limbang, Sarawak. ADALAH diharapkan Shima mengambil berat dengan teguran daripada peminatnya, sama ada mengenai suara, persembahan atau pakaian menerusi ruangan ini. Kegigihan dan kecekalan Shima dalam menghadapi tekanan masalah peribadinya agak ketara dan kini semakin memberikan hasil yang membanggakan. Pembabitannya dalam arena muzik tidak lama, tetapi Shima berjaya membaiki segala kelemahan dan kekurangannya sehingga berjaya meraih pelbagai kejayaan dalam kerjayanya. Suara Shima semakin matang dan bertenaga sekaligus mampu untuk memberi saingan dengan penyanyi lain. Shima memiliki suara yang tidak banyak bezanya sama ada di kaset atau ketika membuat persembahan di pentas. Jelas, Shima mempunyai keyakinan untuk memperbaiki suaranya yang semain lantang setanding dengan Aishah dan Ramlah Ram. Namun, penyanyi ini masih sukar untuk mencari identitinya tersendiri. Tidak keterlaluan jika Shima perlu mendapatkan nasihat daripada perunding imej untuk menampilkan imej yang bagus. Mengenakan pakaian seksi bukanlah satu cara terbaik bagi Shima. Gaya seperti itu adalah ketinggalan zaman, dan di negara ini ia kurang disenangi oleh sebahagian besar peminat seni suara. Sehubungan itu, dalam keghairahan untuk mengejar tempat dalam arena muzik tanahir, Shima sepatutnya bijak menyesuaikan identiti yang boleh diterima oleh peminat dari pelbagai peringkat. Amin dan Zarina, Kampung Manggis, Banting, Selangor.

Author(s): By Norhashimah MD; Amin; Zarina; Kamal Ishak
Copyright: Unknown
Published on: 12 July 1992
Publication: Berita Minggu
Contact us for more information on License Usage.
Additional fees
Historical Fee
RM368.00
(Includes 6% SST) RM442.20